Ad Widget

Kemanakah Srimulat !?

Siapa yang tak kenal Srimulat, saya termasuk penggemar acara ini. Dengan lawakan-lawakan yang simpel, mempergunakan mimik tubuh para pemainnya, tapi kemanakah ya Srimulat ?? Dulu sering nongol di salah satu stasiun TV swasta tanah air setiap malam minggu. Tapi kemanakah Srimulat beberapa tahun belakangan ini ??!! Tidak bisa dipungkiri, mendengar kata Srimulat sering kita langsung tertawa atau tersenyum. Bahkan ketika melihat orang melucu atau berbuat lucu kita akan menyamakan orang itu dengan kata Srimulat. Yah, walau panggung Srimulat saat ini sudah tidak ada lagi namun lawakan-lawakan mantan anggota Srimulat masih membekas di hati masyarakat Indonesia.

Keberadaan grup lawak dari Solo, Jawa Tengah ini pada era tahun 1970 – 1985 begitu melegenda. Bahkan kala itu bisa dikatakan panggung Srimulat merupakan satu-satunya acara yang bisa mengalahkan hiburan audio visual baik itu televisi maupun film layar lebar. Penampilan Srimulat baik di layar kaca maupun di atas pentas selalu ditunggu masyarakat. Tidak jarang ketika awak Srimulat ini sedang pentas, deretan mobil parkir berjajar di Taman Ria Senayan Jakarta tempat para pengocok perut itu pentas.

Walau mereka sudah lama tidak pentas, ketika tampil di Kick Andy, Tessy, Kadir, Polo, Mamiek Prakoso, Nunung, Tarzan dan Djujuk sangat prima. Selama hampir dua jam penonton bergeming, tidak beranjak dari tempat duduk. Penonton di studio dibuat terpingkal-pingkal dengan lawakan-lawakan mereka yang khas. Di Kick Andy beberapa awak Srimulat sempat curhat. Tessy misalnya, sejak dicekal Komisi Penyiaran Indonesia, KPI, hampir tidak pernah lagi tampil di Televisi. “KPI itu telah mematikan mata-pencaharian saya” katanya serius. Akibatnya Tessy yang selalu tampil dengan memerankan seorang wanita ini kini beralih bermain di layar lebar.

Sementara Polo mengaku menyesal ketika sedang jaya-jayanya tersandung masalah narkoba. Bahkan dua kali pelawak yang senang memerankan seorang bos perlente yang tengil ini tersangkut masalah narkoba. “ Yah, memang ada saja sandungan atau godaan waktu itu”, sesal bapak satu anak ini. Sekarang Polo mengaku lebih berhati-hati dalam menjalani hidup ini.

Keberadaan grup lawak Srimulat ini bermula dari seorang wanita bernama Raden Ayu Srimulat. Wanita kelahiran Klaten, Jawa Tengah, 7 Mei 1908 yang masih keturunan ningrat ini mempunyai bakat luar biasa di bidang kesenian. Srimulat yang masih remaja kala itu meninggalkan rumahnya yaitu komplek kawedanan untuk bergabung dengan grup kesenian seperti, kethoprak, wayang orang dan musik kroncong. Ia meninggalkan tembok kawedanan untuk mencari kebebasan berekspresi sebagai sripanggung. Srimulat pun akhirnya dikenal sebagai seniwati yang mumpuni dan dikenal luas.

Dalam perjalanan hidupnya, Srimulat yang janda dan berusia 39 tahun bertemu seorang pemuda pengagumnya, Teguh Slamet Rahardjo. Teguh yang masih berusia 21 tahun kala itu sangat piawai memainkan alat musik yaitu saxophone. Mereka berdua kemudian membentuk kelompok musik keroncong Avond dan kemudian berganti nama menjadi Gema Srimulat. Seiring dengan perjalanan waktu, Teguh kemudian menyelipkan show musik kelilingnya itu dengan lawak.

Walau panggung Srimulat kini telah tiada, mereka telah meninggalkan ilmu yang sangat penting, terutama dunia kesenian lawak. Sudah tak terhitung sejumlah pelawak yang terinspirasi Srimulat dan masih terkenal hingga sekarang. Sebut saja Tukul Arwana (bukan empat mata), Mi’ing Bagito dan Eko DJ. Mereka mengakui sangat terinspirasi oleh Srimulat.

About the Author: admin

Kangdadang earned his Diploma degree from dr Otten Academy of Nursing, Bandung in 2002. 2010 He joined the accounting graduate program In economics faculty at The University of Kepulauan Riau. He received his Master of Science degree in Human Resource in 2013 from The University of Batam. While his work at local government, Kang Dadang also interest on IM, today he manage many blog and owner of Pesonaweb.com

You might like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: